Mengenai Saya

Foto saya
blog ini dalam masa perbaikan. mohon maaf untuk sementara tidak saya update isinya

Kamis, 10 Desember 2009

Analisa Vibrasi

. Kamis, 10 Desember 2009

Pengertian Vibrasi

Getaran mesin (Mechanical Vibration) diartikan sebagai gerakan bolak-balik dari komponen mekanik dari suatu mesin sebagai reaksi dari adanya gaya dalam(gaya yang dihasilkan oleh mesin tersebut) maupun gaya luar (gaya yang berasal dari luar atau sekitar mesin). Kasus yang dominan dalam getaran permesinan adalah yang disebabkan oleh gaya eksitasi getaran yang berasal dari mesin tersebut, yang menyangkut diantaranya:

§ Kondisi yang tak seimbang (unbalance) baik yang statik maupun dinamik pada mesin tersebut.

§ Cacat yang terjadi pada elemen-elemen rotasi (bearing rusak, impeller macet, dll).

§ Ketidaksempurnaan bagian/fungsi mesin tersebut.

Mesin yang ideal tidak akan bergetar karena energi yang diterimanya digunakan sepenuhnya untuk kefungsian mesin itu sendir. Dalam praktek mesin yangdirancang dengan baik, getarannya relatif rendah namun untuk jangka pemakaian yang lama akan terjadi kenaikan level getaran karena hal berikut:

§ Keausan pada elemen mesin.

§ Proses pemantapan pondasi(base plate)sedemikian rupa sehingga terjadi deformasi dan mengakibatkan misalignment pada poros.

§ Perubahan perilaku dinamik pada mesin sehingga terjadi prubahan frekuensi pribadi.

Analisis ciri mekanik memungkinkan pemanfaatan sinyal getaran untuk mengetahui kondisi mesin tersebut tanpa membongkar atau menghentikan suatu mesin, sehingga dapat dimanfaatkan untuk analisis lebih lanjut dalam perbaikan pada kerusakan yang terjadi. Dengan melakukan pengamatan analisis getaran secara berkala, maka sesuatu yang tidak normal pada suatu mesin dapat dideteksi sebelum kerusakan yang lebih besar terjadi.


Perangkat Analisis Sinyal Getaran

  1. Sensor Getaran

Sensor getaran ini memegang peranan penting dalam kegiatan pemantauan sinyal getaran karena terletak di sisi depan (front end) dari suatu proses pemantauan getaran mesin. Secara konseptual, sensor getaran berfungsi untuk mengubah besar sinyal getaran fisik menjadi sinyal getaran analog dalam besaran listrik dan pada umumnya berbentuk tegangan listrik. Pemakaian sensor getaran ini memungkinkan sinyal getaran tersebut diolah secara elektrik sehingga memudahkan dalam proses manipulasi sinyal, diantaranya:

Ø Pembesaran sinyal getaran

Ø Penyaringan sinyal getaran dari sinyal pengganggu.

Ø Penguraian sinyal, dan lainnya.

Sensor getaran dipilih sesuai dengan jenis sinyal getaran yang akan dipantau. Karena itu, sensor getaran dapat dibedakan menjadi:

Ø Sensor penyimpangan getaran (displacement transducer)

Ø Sensor kecepatan getaran (velocity tranducer)

Ø Sensor percepatam getaran (accelerometer).

Pemilihan sensor getaran untuk keperluan pemantauan sinyal getaran didasarkan atas pertimbangan berikut:

Ø Jenis sinyal getaran

Ø Rentang frekuensi pengukuran

Ø Ukuran dan berat objek getaran.

Ø Sensitivitas sensor

Berdasarkan cara kerjanya sensor dapat dibedakan menjadi:

Ø Sensor aktif, yakni sensor yang langsung menghasilkan tegangan listrik tanpa perlu catu daya (power supply) dari luar, misalnya Velocity Transducer.

Ø Sensor pasif yakni sensor yang memerlukan catu daya dari luar agar dapat berkerja.

Catu daya yang digunakan pada umumnya dikemas dalam bentuk alat yang dinamai Conditioning Amflifier.


  1. Dinamic Signal Analizer (DSA)

Penerapan analisis getaran mesin telah dibuat mudah dengan adanya instrument yang disebut Dynamic Signal Analyzer (DSA). Getaran mesin merupakan kombinasi kompleks dari sinyal yang berasal dari berbagai sumber getaran mesin didalam mesin. Dengan DSA, getaran tersebut dapat diuraikan atas komponen-komponennya, misalnya rotor yang tidak balance, bantalan yang cacat dan meshing dari roda gigi, masing-masing pada frekuensi yang unik. Dengan menampilkan amplitudo getaran sebagaifungsi frekuensi(spektrum getaran) maka, DSA memungkinkan identifikasi sumber getaran. DSA juga dapat memperlihatkan simpanagn getaran sebagai fungsi waktu, suatu format yang sangat berguna untuk mengamati getaran implusive(misalnya yang dihasilkan oleh roda gigi yang ”cuwil”).

Perangkat analisis yang umum digunakan untuk keperluan pemantauan sinyal getaran adalah DSA atau penganalisis sinyal dinamik yang berkerja dengan konsep digital.

Keuntungan utama peralatan digital ini adalah:

· Fleksibilitas dalam pengolahan data

· Waktu pengolahan relatif cepat (order milisecond)

Secara konseptual prinsip kerja penganalisis ini adalah sebagai berikut:

· Anti aliasing filter, pada tahap ini sinyal analog dimasukan dalam low pass filter (LPF) untuk mencegah terjadinya kesalahan aliasing atau pelipatan frekuensi

· Konversi sinyal analog untuk menjadi digital, ADC(Analog to Digital Converter).

· Koreksi data digital dengan fungsi jendela, proses window ini dimasukkan untuk mencegah semaksimal mungkin kebocoran spektrum, karena hal ini mempengaruhi ketelitian frekuensi dan amplitudonya.

· Konversi data domain waktu ke domain frekuensi, proses ini dilakukan dengan menggunakan algoritma transformasi faurier cepat, FFT (Fast fourier Transform).

DSA dapat dibedakan menjadi:

    • DSA, portable, umumnya jumlah kanal ada 2 buah sehingga disamping untuk pemantauan getaran mesin dapat juga untuk mengukur fungsi respon frekuensi (FRF). DSA jenis ini menggunakan catu daya baterai atau adaptor untuk sumber listriknya sehingga sangat praktis untuk keperluan dilapangan.
    • DSA Benchop, DSA tipe ini bisa terdiri atas satu kanal, dua kanal, atau empat kanal. Catu daya berasal dari jala-jala listrik sehingga tidak fleksibel untuk pemakaian dilapangan. Kemampuan pengolahan data lebih lanjut, lebih kompleks dari DSA Portable. DSA type ini umumnya dilengkapi juga dengan generator pembangkit sinyal.
    • DSA berbasis komputer, DSA type ini memiliki perangkat, yaitu:

- Mainframe, bagian ini berfungsi untuk akurisasi sinyal getaran dan pengolahan data awal.

- Komputer, bagian ini berfungsi untuk pengolahan data lanjutan serta penayangan data.


Parameter Getaran

Vibrasi atau getaran mempunyai tiga parameter penting yang dapat dijadikan sebagai tolak ukur yaitu :

§ Amplitudo (seberapa besar)

§ Frekuensi (berapa kali permenit atau perdetik)

§ Phase (yang menggambarkan bagaimana benda itu bergetar)


a. Amplitudo

Amplitudo adalah ukuran atau besarnya sinyal vibrasi yang dihasilkan. Amplitudo dari sinyal vibrasi mengidentifikasikan besarnya gangguan yang terjadi. Makin tinggi amplitudo yang ditunjukkan,menandakan makin besar gangguan yangterjadi,besarnya amplitudonya bergantung pada tipe mesin yang ada. Pada mesin yang masih bagus dan baru,tingkat vibrasinya biasanya bersifat relative.


b. Frekuensi

Frekuensi adalah banyaknya periode getaran yang terjadi dalam satu putaran waktu. Besarnya frekuensi yang timbul pada saat terjadinya vibrasi dapat mengidentifikasikan jenis-jenis gangguan yang terjadi.Gangguan yang terjadi pada mesin sering menghasilkan frekuensi yang jelas atau menghasilkan contoh frekuensi yang dapat dijadikan sebagai bahan pengamatan.

Dengan diketahuinya frekuensi pada saat mesin mengalami vibrasi, maka penelitian atau pengamatan secara akurat dapat dilakukan untuk mengetahui penyebab atau sumber dari permasalahan. Frekuensi biasanya ditunjukkan dalam bentuk Cycle per menit (CPM), yang biasanya disebut istilah Hertz (dimana Hz = CPM). Biasanya singkatan yang digunakan untuk Hertz adalah Hz.


c. Phase Vibrasi (Vibration Phase)

Phase adalah penggambaran akhir dari pada karekteristik suatu getaran atau vibrasi yang terjadi pada suatu mesin. Phase adalah perpindahan atau perubahan posisi dari pada bagian – bagian yang bergetar secara relative untuk menentukan titik referensi atau titik awal pada bagian yang lain yang bergetar.


Type-Type Pengukuran Vibrasi

Ada tiga dasar yang menjadi parameter dalam melakukan pengukuran vibrasi yaitu :

§ Displacement

§ Velocity

§ Acceleration


Ø Displacement (Simpangan Getaran)

Displacement adalah ukuran dari pada jumlah gerakan dari pada massa suatu benda, dimana hal ini menunjukkan sejauh manabenda bergerak maju mundur (bolak-balik) pada saat mengalami vibrasi. Displacement adalah perubahaan tempat atau posisi dari pada suatu objek atau benda meju suatu titik pusat (dalam hal ini massa benda berada dalam posisi netral). Besarnya gaya daripada Displacement dapat diketahui dari amplitude yang dihasilkan. Makin tinggi amplitude yang ditunjukkan,makin keras atau tinggi pula vibrasi yang dihasilkan. Displacement atau perpindahan dari suatu benda dapat dijukkan dalam satuaan mil (dimana mil = 0,001 inc) atau dalam micron (dimana 1 micron = 0,001 mm)

Displacement biasanya sangat berguna pada batas frekuensi kurang dari 600 CPM (10 Hz). Frekuensi ini harus digunakan selama terjadi displacement untuk mengefaluasi gejala vibrasi. Pada keadaan biasa, dimana vibrasi pada 1 x RPM adalah 2 millis (25,4 micron PK)tapi hal ini belum memberikan komfirmasi yang cukup untuk menentukan apakah vibrasi pada tingkatan 2 mil,hal ini merupakan kondisi yang baik atau buruk, sebagai contoh, vibrasi 2 mils PK-PK pada 3600 CPM adalah lebih berbahaya dibandingkan dengan vibrasi 2 mils PK – PK pada 300 CPM.


Ø Velocity (kecepatan getaran)

Velocity addalah jumlah waktu yang dibutuhkan pada saat terjadi displacement (dalam hal kecepatan). Velocity adalah satu indikator yang paling baik untuk mengetahui masalah vibrasi (contohnya unbalance, misaligment, mecanical loosess, dan kerusakan bearing atau bearing defect) pada mesin berkecepatan sedang. Velocity adalah ukuran kecepatan suatu benda pada saat bergerak atau bergetar selama berisolasi. Kecepatan suatu benda adalah nol pada batas yang lebih tinggi atau lebih rendah,dimulai pada saat berhenti pada suatu titik sebelum berubah arah dan mulai untuk bergerak kearah berlawanan. Velocity dapat ditunjukkan dalam suatu inch per second (in/sec) atau milimeter per secon (mm/sec)

Velocity disisi lain tidak sepenuhnya mempunyai frekuensi yang bergantung pada batas sekitar 600 sampai 120000 CPM (10 sampai 2000 Hz) dan pada dasarnya hanya merupakan satu pilihan ketika batas frekuensi berada pada 300 sampai 300000 CPM (5 sampai 500 Hz).


Ø Acceleration(percepatan getaran)

Acceleration adalah jumlah waktu yang diperlukan pada saat terjadi velocity. Acceleration adalah parameter yang sangat penting dalam analisis mesin-mesin yang berputar (rotation equipment)dan sangat berguna sekali dalam mendeteksi kerusakan bearing dan masalah pada gearbox berkecepatan tinggi lebih cepat dan lebih awal. Acceleration diartikan sebagai perubahan dari velocity yang di ukur dalam satuan gravitasi. Pada posisi permukaan laut 1,0g = 32,2 ft/sec2 yang ekuivalen dengan 386,087 in/sec atau 9806,65 mm/sec, harga yang digunakan untuk menyatakan akselerasi dari gravitasi (percepatan grafitasi)dalam satuan Inggris dan Metric (dimana in/sec/sec biasanya ditunjukkan sebagai in sec2


Pengambilan data menggunakan sensor getaran

Sensor getaran dipasang pada bagian-bagian mesin yang cukup kaku untuk menghindari efek resonansi lokal bagian tersebut. Pengambilan data-data dengan alat sensor tersebut haruslah terlebih dahulu mengetahui bagian mana dari mesin tersebut yang paling tepat untuk pengukuran vibrasi. Tempat yang paling tepat tersebut adalah pada bearing caps (rumah bearing). Pengambilan data vibrasi dilakukan dengan dua cara yaitu dengan cara axial dan cara radial. Pengambilan data secara axial adalah menempatkan alat sensor pada arah aksial atau searah dengan poros. Problemsemacam misalignment dan bent shaft biasanya dapat diketahui dengan cara ini. Cara radial sendiri terbagi menjadi 2 cara, yaitu:

a. Horizontal

Pengecekan secara horizontal dengan cara meletakkan alat sensor secara horizontal pada bearing cap. Dari pengukuran ini dapat diketahui amplitudo yang paling tinggi.

b. Vertikal

Pengambilan data secara vertikal adalah dengan menempatkan alat sensor pada posisi vertikal atau berbanding 90o dengan arah horizontal pada bearing cap. Pengambilan data secara vertikal ini akan meunjukan amplitudo yang lebih rendah dibandingkan pengambilan data secara horizontal.

Keterangan: A. Axial, B. Vertical, C. Horizontal, D. Shaft

Gambar 1. Keterangan tata cara pengambilan data menggunakan sensor getaran.

Gambar 2. Keterangan lokasi cara penempatan sensor getaran

Panduan pemasangan sensor secara umum diperlihatkan pada table berikut ini:

Tabel 3.1 Deskripsi pemasangan Sensor secara umum


22 komentar:

Anonim mengatakan...

wah .....
boleh minta referensi buku atau sumber-sumber untuk getaran mesin ga nih ?? lagi butuh nih nyari referensi sntandar nilai getaran

sahastoblog mengatakan...

masih sama dng yg diatas
klo ada n berbaik hati bisa di kirim ke email saya ga ke hilmi.sahasto@gmail.com
terimaksih....

awan mengatakan...

waduh ntr saya usahain bro...

postingan vibrasi ini sumbernya dari laporan PKL saya di Pertamina. Buku training vibrasi milik karyawannya.

Sumbernya:Jaya Perkasa; 2000, Vibration Training Book 1 & 2. Dynamic Laboratory-PPAU-IR, Bandung ITB

sahastoblog mengatakan...

okew.... klo dah ada referenci yg lain
bisa kasih kbr lagi yah
thanks banget sebelumnya bro...

Anonim mengatakan...

mantap nih gan,,,,di pertamina pk apa ya alatx?

awan mengatakan...

banyak bro..salah satunya DSA merk SKF microlog CMVA

Anonim mengatakan...

wah penting bgt ni coz gy bkin TA tentang analisa vibrasi di pompa MWSP PLTA saguling..
mhon bntuan nya ya...

awan mengatakan...

peralatan analisa vibrasi ini kayak stetoskop milik dokter...dengan menyentuh benda yang ingin di analisa, kita sudah tahu permasalahan yang ada pada mesin tersebut.tanpa perlu membongkar dan meng'off kan mesin tersebut.

Anonim mengatakan...

merknya apa n harganya berapa bozz??soalnya saya butuh banget nih buat ngecek2 mesin.

awan mengatakan...

tanya mbah google aja bro...

Anonim mengatakan...

Banyak alat untuk kondisi monitoring vibrasi, yang umum dipake bisa dari CSI, atau pruftechnik, semua punya kelebihan sendiri2, kalo kisaran harga rata2 alat untuk pengambilan vibrasi yang komplit (bisa overall, time signal, wave form, crest factor dll) bisa diatas 700 jutaan, tapi semua sebanding dengan yang diperoleh untuk analisa data peralatan, thank gan atas sharing knowledge nya, :D

Anonim mengatakan...

thanks....lumayan buat inspirasi :D

Anonim mengatakan...

gan.... klo masalah balancing mesin rotasi ad bahannya ga? klo ad ane minta yah,, tolong kirimin ke email ane "black_heatt182@yahoo.com"... thx....

Anonim mengatakan...

<a href="http://www.alatuji.com/kategori/145/vibration-tester>Salam kenal Wah artikelnya bagus mas, saya sangat terinspirasi dan benar-benar berguna untuk referensi saya terus berkarya, saya banyak mengutip dari artikel mas tapi nanti saya cabntumkan sumbernya. terima kasih</a>

Anonim mengatakan...

gan tolong ane.. standar titik pengecekan vibrasi di gearbox dgn jumlah gearnya 5...ada g...
ane biasa make csi 2117 and vibrotib tau vibexpert...kirim ke email ane ridhadjasrizal@yahoo.co.id
thanks banget...

Vibration monitoring mengatakan...

seorang engineer vibrasi dapat menganalisa dengan mudah dg bantuan alat yang berteknologi tinggi.

indonesia mengatakan...

Bertekhnologi tinggi itu contohnya apa ya? bukannya tekhnologi vibration instrument itu sudah ada sejak tahun dulu..pembaharuannya mungkin hanya sekedar sebatas penambahan resolution, dynamic range,LCD yg berwarna... tetapi prinsip dasarnya masih menggunakan tekhnologi lama... :D
Maaf kalau saya salah

awan mengatakan...

Download PDF tentang analisa vibrasi gan, ke sini:
http://awan05.blogspot.com/2012/08/ebook-practical-machinery-vibration.html

Anonim mengatakan...

tau langkah-langkah mengitung vibrasi pada pipa tidak?

Anonim mengatakan...

referensi vibrasi ada di www.vibrasi-alignment.com

kishandono mengatakan...

ijin kopi ya boss. buat baca-baca..

condition monitoring mengatakan...

lengkap banget, sangat informatif

:)) ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} :)] ~x( :-t b-( :-L x( =))

Poskan Komentar

Terimakasih telah membaca postingan ini. Ditunggu komentarnya...

 
Blogger Cupu is proudly powered by Blogger.com | Download Template: o-om.com | re edited by awan